Uzbekistan Foorball Team

Pelatih Kuat untuk Tim Sepakbola Nasional Uzbekistan

Seperti yang Anda ketahui, sebelumnya dilaporkan bahwa seorang pelatih yang kuat akan dibawa dari luar negeri untuk tim sepak bola nasional Uzbekistan. Untuk tujuan ini, Presiden Komite Olimpiade Nasional Uzbekistan dan Wakil Presiden Pertama Asosiasi Sepak Bola Uzbekistan Umid Ahmadjanov pergi pagi-pagi di Dubai, Uni Emirat Arab, untuk mengakhiri negosiasi dengan pelatih kepala yang baru.

Seperti diberitakan, pelatih kepala baru tim nasional Uzbekistan akan menjadi spesialis asing yang kuat, pelatih top di dunia sepakbola. Dia saat ini sedang mempersiapkan timnya untuk Piala Dunia di Rusia. Anda tahu, setiap pelatih memiliki hak untuk meninjau dan menegosiasikan penawaran baru 6 bulan sebelum akhir kontraknya. Untuk alasan ini, kesepakatan akhir telah dicapai dengan pelatih kepala baru tentang masalah tim nasional kami.

Namun, ia juga meminta agar namanya belum diumumkan hingga akhir Piala Dunia, karena ia sedang mempersiapkan murid-muridnya untuk Piala Dunia, yang dimulai pada bulan Juni. Pakar itu menjelaskan permintaannya dengan mengatakan bahwa itu bisa berdampak negatif pada suasana hati murid-muridnya menjelang Piala Dunia. Umid Ahmadjanov menerima permintaan pelatih kepala baru dan berjanji bahwa namanya tidak akan diumumkan sampai Juli.

Yang paling penting, keputusan akhir dibuat dengan spesialis, yang akan mengunjungi negara kami setelah Piala Dunia di Rusia dan secara resmi mengambil alih kepemimpinan tim nasional Uzbekistan. Sampai saat itu, tim nasional akan mengadakan kamp pelatihan dan pertandingan persahabatan di bawah dewan kepelatihan yang baru dibentuk di bawah Asosiasi Sepak Bola Uzbekistan.

Jelas bahwa penggemar sepak bola negara kita mengenal pelatih kepala baru tim nasional kita dengan sangat baik dan sangat senang dengan pilihan kepemimpinan Asosiasi Sepak Bola Uzbekistan. Tentu, pelatih kepala baru akan ditugaskan untuk berhasil berpartisipasi di Piala Asia 2019 dan memimpin tim kami ke Piala Dunia 2022 di Qatar.

Uzbekistan Football Team

Tambahan informasi dari liga Uzbekistan dikarenakan kondisi fisik pemain yang berpartisipasi di klub-klub Liga Super akan dipantau melalui tes yang disetujui oleh Asosiasi Sepak Bola Uzbekistan.

Perlu dicatat bahwa ini adalah pertama kalinya dalam sepak bola Uzbekistan bahwa tes tersebut dilakukan, dan kondisi fisik para pemain secara pribadi dipantau oleh Wakil Presiden Pertama Asosiasi Sepak Bola Uzbekistan Umid Ahmadjanov.

Tes pertama diadakan pada Desember tahun lalu, dan kesimpulan umum dibuat tentang kondisi fisik para pemain klub dari kejuaraan nasional kita.

Menurut rencana, sebelum musim baru, para pemain klub Liga Super mengajukan norma untuk kedua kalinya.

Perlu dicatat bahwa sistem pengujian ini dikembangkan oleh para spesialis yang dipimpin oleh kandidat ilmu pedagogis, Profesor Shamil Iseev, seorang karyawan dari departemen metodologis dari Departemen Pengembangan Teknis dari Asosiasi Sepak Bola Uzbekistan.

Shamil Iseev mengomentari standar yang diadopsi oleh para pemain klub Liga Super dan hasilnya.

“Menurut instruksi Wakil Presiden Pertama Asosiasi Sepakbola Uzbekistan Umid Ahmadjanov, pada Desember tahun lalu kami menerima standar pertama dari para pemain. Pada saat itu, hasil dari sebagian besar pemain adalah negatif. Setelah itu, para pelatih klub dan para pemain sendiri ditunjukkan hasil ini dan ditekankan bahwa setiap pemain harus bekerja pada dirinya sendiri untuk meningkatkan kondisi fisiknya.

Dalam hal ini, perlu dicatat bahwa tujuan utama dari pengenalan standar adalah untuk memantau kondisi fisik pemain, dengan demikian memastikan bahwa tim nasional kami akan mengembangkan pemain yang secara fisik dapat bergerak dengan kecepatan tinggi selama 90 menit.

Pada 10 Februari tahun ini, kami mulai menerima norma kedua dari para pemain klub Liga Super. Secara umum, ada perubahan menjadi lebih baik dalam kondisi fisik para pemain. Rasanya pelatih masing-masing klub mengerjakan ini dengan para pemain di tim mereka setelah norma awal. Namun meski begitu, ada pemain di klub yang hasilnya tidak memuaskan. Hasil terbaik dalam hal ini dicatat oleh para pemain “Kyzylkum” dan “Navbahor”.

Kami memberi pemain klub Liga Super kesempatan lagi. Perlu dicatat bahwa untuk melewati norma-norma, pemain harus terus bekerja pada dirinya sendiri. Pemain yang tidak bekerja sendiri tidak dapat melewati norma.

Pada 26 Februari, para pemain akan mengikuti tes akhir. Jika ada pemain yang masih tidak mencetak gol, mereka akan dikeluarkan dari Liga Super, ”kata Shamil Iseev.

Uzbekistan League

Uzbekistan Super League dan Pro League di Tahun 2020

Diumumkan bahwa Kejuaraan Sepak Bola Uzbekistan – Oliy Liga akan disebut “Uzbekistan Super League” dan Liga Pertama – “Uzbekistan PRO-League” dari awal musim baru, dengan total 12 tim yang berpartisipasi dalam Super League dan 16 di Pro League. Semua masalah di Liga Super telah diselesaikan, dan dalam empat hari musim baru akan dimulai. Hari ini, nama-nama tim yang berpartisipasi dalam Pro League juga diumumkan.

Uzbekistan Professional Football League telah menetapkan persyaratan lisensi tertentu untuk klub Liga Super, sementara tim Liga Pro juga diharuskan memenuhi persyaratan tertentu.

Selama periode terakhir, Federasi Sepak Bola Uzbekistan dan Liga Sepakbola Profesional telah membentuk kelompok kerja untuk mempelajari implementasi persyaratan ini, dan sampai saat ini, klub sepak bola dan infrastruktur mereka telah dipelajari dan diperiksa tiga kali. Selama inspeksi, perhatian utama diberikan pada kondisi stadion klub sepak bola, kondisi yang dibuat di sana, infrastruktur klub, kondisi umum pangkalan sepak bola.

Berbeda dengan Liga Super, ada juga tim yang ingin bermain di Liga Pro tetapi belum pernah bermain di Liga Pertama. Labsa dari Bukhara dan Ahmad Yassavi dari wilayah Tashkent adalah contohnya. Namun, Pro-League tidak diizinkan karena kondisi di tim-tim ini tidak pada level yang disyaratkan, masalah stadion dan pangkalan tidak terselesaikan. Juga diumumkan oleh pemerintah daerah bahwa tidak ada tim yang layak untuk berpartisipasi dalam Pro-League di wilayah Navoi, dan pekerjaan organisasi akan dilakukan untuk memastikan bahwa tim yang berpartisipasi dalam Pro-League akan berpartisipasi dalam Liga musim depan.

Saat ini, klub “Kyzylkum” sedang membela kehormatan wilayah di Liga Super, sehingga masalah pendirian klub untuk berpartisipasi dalam Liga Pro akan dipertimbangkan nanti. Yangier mungkin berada di antara anggota Pro-League, tetapi mereka tidak dimasukkan dalam Pro-League tahun ini karena pejabat regional membuat proposal untuk membangun infrastruktur klub. Sebuah surat resmi dikirimkan kepada pimpinan klub sepak bola dan presiden federasi sepakbola regional mengenai kekurangan yang teridentifikasi.

Di antara peserta pro-liga adalah tim yang disebut “Iftixor”. Tim yang membela kehormatan Serikat Pemuda Republik akan menghabiskan musim debutnya di Liga Pro.

Juga, meskipun satu klub sepak bola dari masing-masing daerah diizinkan untuk berpartisipasi, seperti disebutkan di atas, penelitian ini menemukan bahwa di beberapa daerah tidak ada klub sepak bola yang dapat dan memang memenuhi persyaratan yang ditetapkan untuk klub sepak bola Pro-League. Dalam hal ini, tim pemuda Bunyodkor dan Pakhtakor diizinkan untuk berpartisipasi dalam Pro-League untuk menciptakan peluang tambahan bagi mereka untuk terlibat dalam klub sepak bola profesional. Perlu dicatat bahwa tim-tim ini juga akan dibentuk sebagai dasar untuk persiapan kandidat yang layak untuk tim-tim pemuda dan Olimpiade.

Berdasarkan kesimpulan akhir dari anggota Kelompok Kerja Federasi Sepak Bola Uzbekistan, Resolusi Biro Biro Eksekutif Federasi Sepak Bola Uzbekistan No. 7 tanggal 23 Februari diadopsi.

Menurutnya, klub-klub sepakbola yang berpartisipasi dalam Pro-League di musim 2020 telah dikonfirmasi dalam komposisi berikut:

Tim Terpilih Uzbekistan League

  1. “Mashal” (kota Mubarek di wilayah Kashkadarya)
  2. “Shurtan” (kota Guzar di wilayah Kashkadarya)
  3. “Dynamo” (Samarkand)
  4. “Istiqlol” (Kota Quvasoy wilayah Fergana)
  5. “Yazyovan” (Distrik Yazyovan wilayah Fergana)
  6. “Khotira-79” (Distrik Uychi wilayah Namangan)
  7. “Iftixor” (tim Youth Union)
  8. “Zaamin” (Distrik Zaamin wilayah Jizzakh)
  9. “Khorezm” (kota Urgench wilayah Khorezm)
  10. “Andijan” (kota Andijan di wilayah Andijan)
  11. “Aral” (kota Nukus Republik Karakalpakstan)
  12. “Gijduvon” (Distrik Gijduvan wilayah Bukhara)
  13. “Surkhan” (kota Termez wilayah Surkhandarya)
  14. “Bunyodkor-2” (kota Tashkent)
  15. Pakhtakor-2 (kota Tashkent)
  16. Lokomotiv BFK (Tashkent).

Tujuan utama Federasi Sepak Bola Uzbekistan adalah untuk meminimalkan kesenjangan antara tingkat klub Pro-Liga, untuk memastikan partisipasi dalam kejuaraan nasional, hanya klub sepakbola kompetitif yang memenuhi persyaratan modern.

UZBEKISTAN FEDERAL

Ternyata Banyak Gosip di Federasi Uzbekistan

Banyaknya desas-desus serta ketidakpatuhan dalam organisasi sepakbola di Uzbekistan membuat beberapa petinggi merasa jengkel. Bukan hal baru lagi bahwa banyak sekali berita yang simpang siur salah satunya ada yang mengenai fitnah pemberian hadiah sebuah mobil bahkan sampai yang berhubungan dengan kasus hukum.

Berikut kami berikan informasi yang sudah kami rangkum dari beberapa sumber terpercaya, karena sesekali kami ingin memberikan hal-hal penyegaran dalam portal berita ini. Betul?

Menurut keputusan Biro Komite Eksekutif Asosiasi Sepak Bola Uzbekistan (Federasi Sepak Bola Uzbekistan pada saat keputusan itu), pemain Navbahor-Lochinlari Oybek Kilichev dan pemain Bunyodkor Dilshod Ahmadaliev dikeluarkan dari lapangan selama setahun, tetapi bermain dalam pertandingan persahabatan. Navbahor-Lochinlari dan Bunyodkor didenda masing-masing 500 juta soum karena melanggar keputusan Biro Komite Eksekutif Asosiasi Sepak Bola Uzbekistan pada 21 Februari 2018.

UZBEKISTAN FEDERAL

Keputusan UFA ini telah menimbulkan banyak kontroversi. Oleh karena itu, Asosiasi Sepak Bola Uzbekistan mengumumkan sebagai berikut:

Resolusi Biro Komite Eksekutif Asosiasi Sepak Bola Uzbekistan No. 6 tanggal 21 Februari 2018 diadopsi sesuai dengan Pasal 14 Piagam Asosiasi Sepak Bola Uzbekistan dan Pasal 3.2 Peraturan Liga Sepak Bola Profesional Uzbekistan, Pasal 5.22 Kode Disiplin.

Pasal 3 peraturan menetapkan persyaratan khusus untuk klub sepak bola, dan paragraf 3.2 menetapkan bahwa mereka tunduk pada keputusan UFA dan UzPFL dalam semua hal yang berkaitan dengan sepak bola. Pasal 5.22 dari Kode Disiplin UFA juga menetapkan pengenaan denda sebagai tindakan disipliner untuk ketidakpatuhan. Jumlah denda hingga 500 juta soum.

Pasal 14 Piagam menetapkan bahwa anggota Asosiasi akan bertindak sepenuhnya sesuai dengan keputusannya. Pelanggaran kewajiban oleh setiap anggota dapat menyebabkan pengenaan sanksi.

Diakui, jumlah denda yang dikenakan besar, itu bisa memengaruhi perbendaharaan klub mana pun. Namun, mengingat persyaratan hari ini, kita masing-masing harus merasa bahwa tidak bertanggung jawab, kecerobohan dan kepuasan tidak boleh diizinkan pada saat semangat kewirausahaan memerintah di bidang apa pun, keadilan berlaku, dan semua orang membakar untuk pembangunan negara sebagai anak dari Tanah Air.

Ini akan bermanfaat hanya jika dokumen resmi yang diadopsi diimplementasikan dan dilaksanakan dengan teliti. Namun, baik Navbakhor dan Bunyodkor melihat dokumen-dokumen bawahan mereka dan bertindak seolah-olah “siapa yang melihat, siapa yang tahu.” Hukuman yang diterapkan dianggap sebagai contoh bagi orang lain, untuk meningkatkan kewaspadaan, untuk merasakan rasa tanggung jawab.

Asosiasi Sepak Bola Uzbekistan adalah organisasi tertinggi untuk koordinasi sepakbola di negara kita. Oleh karena itu, anggota bawahannya, termasuk klub sepak bola, harus tanpa syarat mematuhi dan menghormati keputusannya.

Tambahan lainnya untuk informasi seputar gossip yang berkaitan dengan pemberian hadiah mobil dirincikan dibawah ini:

Hari-hari ini, berbagai outlet media melaporkan bahwa anggota tim nasional Uzbekistan, pemenang Kejuaraan Asia U-23 di China, belum menerima penghargaan yang diberikan oleh Presiden Shavkat Mirziyoyev – mobil Malibu.

Asosiasi Sepak Bola Uzbekistan mengatakan tuduhan itu tidak berdasar. Mobil-mobil Malibu yang diserahkan kepada para pemain adalah hadiah dari Presiden, dan tidak ada yang berhak meminta pembayaran untuk mobil-mobil ini.

Sebaliknya, Asosiasi Sepak Bola Uzbekistan telah melakukan semua biaya yang terkait dengan pendaftaran mobil atas nama para pemain, agar tidak mengganggu para pemain dari kompetisi di masa depan, untuk fokus pada pelatihan.

Pada gilirannya, kami meminta para jurnalis dan penggemar di negara kami untuk tidak menjadi korban desas-desus dan fitnah semacam itu, untuk memeriksa keakuratan informasi dari sumber yang dapat dipercaya.

Loading Image